Posts Tagged ‘Botol’

Jenis-Jenis Plastik dan Istilah Produksi Plastik

Plastik di produksi berdasarkan jenis-jenisnya  antara lain :

1. PET atau PolyEthylene Terephthalate adalah Jenis Plastik yang hanya bisa sekali pakai, seperti biasa Botol air Mineral dan hampir semua Botol minuman lainnya. Jika pemakaiannya dilakukan secara berulang, terutama menampung air panas, lapisan polimer botol meleleh mengeluarkan zat karsinogenik dan dapat menyebabkan Kanker.

2. HDPE atau High Density PolyEthylene merupakan Jenis Plastik yang Aman jika dibandingkan dengan Jenis Plastik PET karena memiliki sifat tahan terhadap suhu tinggi. Sering dipakai untuk Botol susu yang berwarna putih susu, Tupperware, Botol Galon air minum, dan lain-lain. Meski demikian, jenis plastik disarankan untuk tidak dipakai berulang.

3. PVC atau PolyVinyl Chloride merupakan Jenis Plastik yang sulit didaur ulang, seperti botol-botol Plastik dan Plastik Pembungkus. Jangan gunakan Plastik jenis ini untuk membungkus makanan karena jenis plastik ini memiliki kandungan PVC atau DEHA yang berbahaya untuk Ginjal dan Hati.

4. LDPE atau Low Density PolyEthylene merupakan Jenis Plastik yang bisa didaur Ulang, baik dipakai untuk tempat minuman maupun makanan.

5. PP atau PolyPropylene juga baik digunakan untuk tempat minuman maupun makanan. Jenis Plastik semacam ini lebih kuat dan ringan dengan daya tembus uap yang rendah dan biasanya digunakan untuk botol minum bayi.

6. PS atau PolyStyrene merupakan Jenis Plastik yang digunakan untuk tempat minum atau makanan sekali pakai. Mengandung bahan bahan Styrine yang berbahaya untuk kesehatan otak, mengganggu hormon estrogen pada wanita yang berakibat pada masalah reproduksi dan sistem saraf.  Sumber http://argamazuplastik.com

Bahaya Plastik Berganti Menjadi Keuntungan Plastik

Berdasarkan penelitian Tim Medis, Kantong Plastik berwarna mengandung zat kimia yang dapat membahayakan kesehatan Manusia. Karena kantong plastik warna dan berbau kimia dapat membahayakan kesehatan Manusia, maka pembeli yang berbelanja, sebaiknya  menolak barang yang dibeli dibungkus dengan kantong plastik berwarna dan berbau kimia.

Guna mengurangi penggunaan kantong Plastik, Salah satu Negara, pemerintah memberlakukan pajak kantong plastik sebesar 0,50 dolar (Rp 549.000) di 60.000 toko di kota tersebut. Kendati demikian, peraturan tersebut berhasil mengurangi 90% jumlah kantong plastik yang diditribusikan dari 3.100 supermarket, toko-toko, serta deretan tempat kecantikan dan kesehatan lainnya.

Lain Halnya dengan salah satu perusahaan sudah berhasil mengolah limbah Sampah Plastik. Perusahaan memiliki kapasitas dan pendapatan Besar dari Pengolahan Limbah Plastik. Dengan garis cuci-dan-semacam baru, Polimer PET Kustom sekarang memiliki kapasitas untuk memproses ulang £ 175.000.000 dari PET setiap tahunnya. Ia juga memiliki kapasitas untuk pelletize £ 30.000.000 dari food grade PET daur ulang. Focus pada pembuatan bisnis kami bahan berkualitas terbaik di luar sana,” yang merupakan tantangan yang meningkat.

Koleksi telah pergi ke single-stream dan ada sistem yang lebih otomatis “untuk pengolahan bahan yang dikumpulkan Untuk mencapai kualitas serpihan yang dibutuhkan, garis cuci-dan-semacam baru memiliki banyak fitur yang dirancang untuk memisahkan kontaminan.

Setelah botol PET dalam pabrik yang cukup terang dan sangat bersih, mereka dicuci untuk menghilangkan kotoran dan label sebelum diangkut ke sistem penyortiran. “Materi yang oven-sembur dan cukup panas untuk menghilangkan kotoran, label, dan pasir. “Itu membuat lebih mudah untuk memilah dan mudah pada penggiling. ” Selain itu, PET diurutkan menjadi warna yang jelas, hijau dan kuning dan dicuci dua kali lebih banyak jalan untuk menjadi produk jadi.

“Permintaan untuk serpihan bersih dan baik sangat kuat di pasar botol, lembaran dan pasar di pasar lebih tinggi-end serat,” katanya. “Pelanggan menginginkan kualitas produk yang lebih baik untuk menjamin kualitas produk jadi mereka karena mereka menggunakan persentase yang lebih tinggi dari konten daur ulang.” Permintaan untuk pasar yang tampaknya akan tumbuh dengan kuat.

Saat ini salah satu perusahaan Produsen mobil smart akan segera memperlihatkan sebuah mobil konsep terbaru bernama forvision. Mobil yang digerakkan oleh baterai listrik ini memiliki roda yang terbuat dari plastik. Inovasi lain yang ditempatkan pada mobil ini adalah ‘e-textile’ yang menggantikan bahan fabric yang melapisi jok dan interiornya.

Aman atau Berbahaya Plastik yang Anda Gunakan ?

Plastik ternyata menjadi kebutuhan yang selalu ada dan hadir di setiap hidup kita. Sebagai contoh: Jam Tangan material yang dibuat dari sebagian Plastik, Sisir yang kita gunakan dari Plastik, Gagang Kaca Mata terbuat dari Plastik, Ikat Rambut terbuat dari Plastik, Sabuk Celana terbuat dari Campuran Plastik, Sepatu, Peralatan di Kamar Mandi, Peralatan Makan. Hampir hidup kita bersama Plastik. Namun apa yang kita pahami dari semua Plastik yang ada di sekitar kita ? Jawabannya Coba lihat bagian bawah dari Product Plastik itu, pasti kalian akan menemukan salah satu gambar/tanda dari gambar-gambar di bawah ini :

Kita semua pasti pernah mengkonsumsi minuman atau makanan dalam kemasan plastik kan? Jangankan makanan dan minuman buat kita yang udah dewasa, bayi juga tanpa kita sadari sudah mengkonsumsi minuman dari botol plastik, yaitu botol susu.

 

Naaah… Ternyata ada RAHASIA di balik tanda-tanda itu, yang penting banget Kita ketahui

 

Tanda di bawah botol itu merupakan kode yg dikeluarkan The Society of Plastic Industry pada tahun 1998 di Amerika Serikat dan diikuti oleh lembaga-lembaga pengembangan sistem kode, seperti ISO (International Organization for Standardization)

Secara umum tanda pengenal plastik tersebut berciri-ciri :
1. Berada atau terletak di bagian bawah,
2. Berbentuk segitiga,
3. Di dalam segitiga tersebut terdapat angka,
4. Serta nama jenis plastik di bawah segitiga.

 

Berikut Arti dari Istilah Tersebut :

1.            PETE/PET

Tanda ini biasanya tertera logo daur ulang dengan angka 1 di tengahnya serta tulisan PETE atau PET (polyethylene terephthalate) di bawah segitiga. Biasa dipakai untuk botol plastik, berwarna jernih/transparan/tembus pandang seperti botol air mineral, botol jus, dan hampir semua botol minuman lainnya.

Botol jenis PETE/PET ini disarankan hanya untuk sekali pakai. Bila terlalu sering dipakai, apalagi digunakan untuk menyimpan air hangat apalagi panas, akan mengakibatkan lapisan polimer pada botol tersebut akan meleleh dan mengeluarkan zat karsinogenik yang dapat menyebabkan kanker dalam jangka panjang.

Bahan PETE ini pun berbahaya bagi pekerja yang berhubungan dengan pengolahan maupun botol daur ulang botol PETE. Pembuatan PETE menggunakan senyawa antimoni trioksida. Senyawa ini dapat masuk ke dalam tubuh melalui sistem pernapasan dengan menghirup udara yang mengandung senyawa tersebut.

Seringnya menghirup senyawa ini dapat mengakibatkan iritasi kulit dan saluran pernapasan. Bagi wanita, senyawa ini meningkatkan masalah menstruasi dan keguguran. Bila melahirkan pun, anak mereka kemungkinan besar akan mengalami pertumbuhan yang lambat hingga usia 12 bulan.

Mayoritas bahan PETE di dunia digunakan untuk serat sintesis dan bahan dasar botol kemasan. Di dalam pertekstilan, PETE biasa disebut dengan polyester

2.            HDPE

Pada bagian bawah kemasan botol plastik, tertera logo daur ulang dengan angka 2 di tengahnya, serta tulisan HDPE (high density polyethylene) di bawah segitiga. Biasa dipakai untuk botol susu yang berwarna putih susu, Tupperware, galon air minum, kursi lipat dan lain-lain.

Botol plastik jenis HDPE memiliki sifat bahan yang lebih kuat, keras, buram dan lebih tahan terhadap suhu tinggi. Merupakan salah satu bahan plastik yang aman untuk digunakan karena kemampuan untuk mencegah reaksi kimia antara kemasan plastik berbahan HDPE dengan makanan/minuman yang dikemasnya.

Sama seperti PETE, HDPE juga disarankan hanya untuk sekali pemakaian karena pelepasan senyawa antimoni trioksida terus meningkat seiring waktu

3.           V/PVC

Tertulis (terkadang berwarna merah) dengan angka 3 di tengahnya, serta tulisan V.

V itu berarti PVC (polyvinyl chloride), yaitu jenis plastik yang paling sulit didaur ulang. Ini bisa ditemukan pada plastik pembungkus (cling wrap) dan botol-botol.

Reaksi yang terjadi antara PVC dengan makanan yang dikemas dengan plastik ini berpotensi berbahaya untuk ginjal, hati dan berat badan. PVC mengandung DEHA (diethylhydroxylamine) yang dapat bereaksi dengan makanan yang dikemas dengan plastik berbahan PVC ini saat bersentuhan langsung dengan makanan tersebut karena DEHA ini lumer pada suhu -15°C

4.            LDPE

Logo daur ulang dengan angka 4 di tengahnya, serta tulisan LDPE. LDPE (low density polyethylene) yaitu plastik tipe cokelat (thermoplastic, dibuat dari minyak bumi), biasa dipakai untuk tempat makanan, plastik kemasan, dan botol-botol yang lembek.

Sifat mekanis jenis LDPE ini adalah kuat, tembus pandang, fleksibel dan permukaan agak berlemak, pada suhu 60 derajat sangat resisten terhadap reaksi kimia, daya proteksi terhadap uap air tergolong baik, dapat didaur ulang serta baik untuk barang-barang yang memerlukan fleksibelitas tapi kuat.

Barang berbahan LDPE ini sulit dihancurkan, tetapi tetap baik untuk tempat makanan karena sulit bereaksi secara kimiawi dengan makanan yang dikemas dengan bahan ini

5.            PP

Tertera logo daur ulang dengan angka 5 di tengahnya, serta tulisan PP. Karakteristik adalah biasa botol transparan yang tidak jernih atau berawan. Polipropilen lebih kuat dan ringan dengan daya tembus uap yang rendah, ketahanan yang baik terhadap lemak, stabil terhadap suhu tinggi dan cukup mengkilap.

Jenis PP (polypropylene) ini adalah pilihan bahan plastik terbaik, terutama untuk tempat makanan dan minuman seperti tempat menyimpan makanan, botol minum dan terpenting botol minum untuk bayi.

Carilah dengan kode angka 5 bila membeli barang berbahan plastik untuk menyimpan kemasan berbagai makanan dan minuman

6.            PS

Tertera logo daur ulang dengan angka 6 di tengahnya, serta tulisan PS. Biasa dipakai sebagai bahan tempat makan styrofoam, tempat minum sekali pakai, dan lain-lain. Polystyrene merupakan polimer aromatik yang dapat mengeluarkan bahan styrene ke dalam makanan ketika makanan tersebut bersentuhan.

Selain tempat makanan, styrene juga bisa didapatkan dari asap rokok, asap kendaraan dan bahan konstruksi gedung. Bahan ini harus dihindari, karena selain berbahaya untuk kesehatan otak, mengganggu hormon estrogen pada wanita yang berakibat pada masalah reproduksi, dan pertumbuhan dan sistem syaraf, juga karena bahan ini sulit didaur ulang. Bila didaur ulang, bahan ini memerlukan proses yang sangat panjang dan lama.

Bahan ini dapat dikenali dengan kode angka 6. Namun, bila tidak tertera kode angka tersebut pada kemasan plastik, bahan ini dapat dikenali dengan cara dibakar (cara terakhir dan sebaiknya dihindari). Ketika dibakar, bahan ini akan mengeluarkan api berwarna kuning-jingga dan meninggalkan jelaga

7.            OTHER

 Tertera logo daur ulang dengan angka 7 di tengahnya, serta tulisan OTHER. Untuk jenis plastik 7 Other ini ada 4 macam, yaitu:
1. SAN – styrene acrylonitrile,
2. ABS – acrylonitrile butadiene styrene,
3. PC – polycarbonate,
4. Nylon

Dapat dtemukan pada tempat makanan dan minuman seperti botol minum olahraga, suku cadang mobil, alat rumah tangga, komputer, alat elektronik dan plastik kemasan.

SAN n ABS memiliki resistensi yang tinggi terhadap reaksi kimia n suhu, kekuatan, kekakuan dan tingkat kekerasan yg telah ditingkatkan.

Biasanya SAN terdapat pada mangkuk mixer, pembungkus termos, piring, alat makan, penyaring kopi dan sikat gigi.

Sedangkan ABS biasanya digunakan sebagai bahan mainan lego dan pipa. Bahan-bahan ini merupakan salah satu bahan plastik yang sangat baik untuk digunakan dalam kemasan makanan ataupun minuman.

PC (polycarbonate) dpt ditemukan pada botol susu bayi, gelas anak batita (sippy cup), botol minum polikarbonat dan kaleng kemasan makanan serta minuman, termasuk kaleng susu formula.

Bahan ini dapat mengeluarkan bahan utamanya yaitu Bisphenol-A ke dalam makanan n minuman yang berpotensi merusak sistem hormon, kromosom pada ovarium, penurunan produksi sperma, dan mengubah fungsi imunitas.

Pemakaian dianjurkan tidak digunakan untuk tempat makanan ataupun minuman. Ironisnya botol susu sangat mungkin mengalami proses pemanasan. Entah itu untuk tujuan sterilisasi dengan cara merebus, dipanaskan dengan microwave atau dituangi air panas.

Kesimpulan yang didapat dari tanda klasifikasi plastik tersebut:

  • Hati-hati dalam menggunakan plastik, khususnya kode 1, 3, 6 dan 7 (PC), seluruhnya memiliki bahaya secara kimiawi. Gunakan hanya sekali pakai!
  • Cukup aman bila menggunakan plastik dengan kode 2, 4, 5 dan 7 (SAN atau ABS)

Bagi orang tua yang masih memerlukan botol susu untuk putra atau putrinya:

  • Pilih dan gunakan botol susu bayi berbahan kaca, atau plastik jenis 4 atau 5.
  • Gunakanlah cangkir bayi berbahan stainless steel, atau plastik jenis 4 atau 5.
  • Untuk dot, gunakanlah yang berbahan silikon, karena tidak akan mengeluarkan zat karsinogenik sebagaimana pada dot berbahan latex.
  • Cegah penggunaan botol susu bayi dan cangkir bayi (dengan lubang penghisapnya) berbahan jenis 7 PC (polycarbonate),
  • Jika penggunaan plastik berbahan polycarbonate tidak dapat dicegah, janganlah menyimpan air minum ataupun makanan dalam keadaan panas.

Hindari penggunaan botol plastik untuk menyimpan air minum. Biasanya digunakan untuk tempat air putih di dalam kulkas.

Jika penggunaan botol plastik berbahan PET (kode 1) dan HDPE (kode 2) tidak dapat dicegah, gunakan hanya sekali pakai dan segera dihabiskan. Gantilah dengan botol stainless steel atau gelas/kaca

 

Label Botol Plastik Area Market Penjualan :

Label Botol Plastik adalah label yang dipergunakan untuk minuman dalam kemasan botol, gelas, dan sebagainya.

Area Market Penjualan :

Bali, Badung, Bangli, Buleleng, Denpasar, Gianyar, Jembrana, Negara, Karang Asem, Klungkung, Tabanan.
Bangka, Bangka Barat, Bangka Selatan, Bangka Tengah, Belitung, Belitung Timur, Pangkal Pinang.
Banten, Cilegon, Lebak, Pandeglang, Serang, Tangerang.
Bengkulu Selatan, Bengkulu Utara, Kaur, Kepahiang, Rejang, Lebong, Muko-Muko, Lebong, Seluma.
Jakarta Barat, Jakarta Pusat, Jakarta Selatan, Jakarta Timur, Jakarta Utara, Kepulauan Seribu.
Boalemo, Bone, Bolango, Gorontalo, Pohuwato.
Batang Hari, Bungo, Jambi, Kerinci, Merangin, Muaro, Jambi, Sarolangun, Tanjung Jabung Barat, Tanjung Jabung Timur, Tebo.
Jawa Barat, Bandung, Banjar, Bekasi, Bogor, Ciamis, Cianjur, Cimahi, Cirebon, Depok, Garut, Indramayu, Karawang, Kuningan, Majalengka, Purwakarta, Subang, Sukabumi, Sumedang, Tasikmalaya.
Jawa Tengah, Banjar Negara, Banyumas, Batang, Blora, Boyolali, Brebes, Cilacap, Demak, Grobogan, Jepara, Karang Anyar, Kebumen, Kendal, Klaten, Kudus, Magelang, Pati, Pekalongan, Pemalang, Purbalingga, Purworejo, Rembang, Salatiga, Semarang, Sragen, Sukoharjo, Tegal, Temanggung, Wonogiri, Wonosobo.
Jawa Timur, Bangkalan, Banyuwangi, Batu, Blitar, Bojonegoro, Bondowoso, Gresik, Jember, Jombang, Kediri, Lamongan, Lumajang, Madiun, Magetan, Malang, Mojokerto, Nganjuk, Ngawi, Pacitan, Pamekasan, Pasuruan, Ponorogo, Probolinggo, Sampang, Sidoarjo, Situbondo, Sumenep, Surabaya, Trenggalek, Tuban, Tulung Agung.
Kalimantan Barat, Bengkayang, Kapuas Hulu, Ketapang, Landak, Melawi, Pontianak, Sambas, Sanggau, Sekadau, Singkawang, Sintang.
Kalimantan Selatan, Balangan, Banjar, Banjarmasin, Barito, Kuala, Hulu Sungai Selatan, Hulu Sungai Tengah, Hulu Sungai Utara, Kota Baru, Tabalong, Tanah Bumbu, Tanah Laut, Tapin.
Kalimantan Tengah, Barito Selatan, Barito Timur, Barito Utara, Gunung Mas, Kapuas, Katingan, Kota Waringin Barat, Kota Waringin Timur, Lamandau, Murung Raya, Palangka Raya, Pulang Pisau, Seruyan, Sukamara.
Kalimantan Timur, Balikpapan, Berau, Bontang, Bulungan, Kutai, Kutai Barat, Kutai Timur, Malianu, Nunukan, Pasir, Penajam Paser Utara, Samarinda, Tarakan.
Bandar Lampung, Lampung Barat, Lampung Selatan, Lampung Tengah, Lampung Timur, Lampung Utara, Metro Tanggamus, Tulang Bawang, Way Kanan.
Nusa Tenggara Barat, Bima, Dompu, Lombok Barat, Lombok Tengah, Lombok Timur, Mataram, Sumbawa, Sumbawa Barat.
Ambon, Aru, Kepulauan Buru, Maluku Tengah, Maluku Tenggara, Maluku Tenggara Barat, Seram Barat, Seram Timur.
Maluku Utara, Halmahera, Halmahera Barat, Halmahera Selatan, Halmahera Tengah, Halmahera Timur, Halmahera Utara, Kepulauan Suta, Maluku Barat, Maluku Utara, Ternate, Tidore Kepulauan.
Nusa Tenggara Timur, Alor, Belu – Atambua, Ende, Flores Timur, Kupang, Lembata, Manggarai Barat, Ngada Rote, Ndao, Sikka, Sumba Barat, Sumba Timur, Timor Tengah Selatan, Timor Tengah Utara.
Papua, Asmat, Biak, Nomfoor, Boven, Digoel, Fak-Fak, Jaya Pura, Jaya Wijaya, Keerom, Mappi, Merauke, Mimika, Nabire, Pegunungan Bintang, Puncak Jaya, Sarmi, Tolikara, Waropen, Yahukimo, Yapen, Waropen.
Papua Barat, Kaimana, Manokwari, Sorong Selatan, Supiori, Raja Ampat, Teluk Bintuni, Teluk Wandana.
Riau, Bengkalis, Dumai, Indragiri Hilir, Indragiri Hulu, Kampar Kuantan, Singingi, Pekan Baru, Pelalawan, Rokan Hilir, Rokan Hulu, Siak.
Batam, Karimun, Kepulauan Riau, Lingga, Natuna, Tanjung Pinang.
Sulawesi Barat, Banggai, Morowali, Mamuju.
Sulawesi Selatan, Bantaeng, Barru, Bone, Bulukumba, Enrekang, Gowa, Jeneponto, Luwu, Luwu Timur, Luwu Utara, Majene, Makasar, Mamuju Utara, Maros, Palopo, Pangkajene, Kepulauan Pare Pare, Pinrang, Polewali, Mamasa, Selayar, Sendereng, Rappang, Sinjai, Soppeng, Takalar, Tanah, Toraja, Wajo, Watampone.
Sulawesi Tengah, Buol, Donggala, Palu, Parigi, Mountong, Poso, Toli Toli.
Sulawesi Tenggara, Buton, Bombana, Kendari, Kolaka, Kolaka Utara, Kota Bau Bau, Konawe Selatan, Muna, Wakatobi.

Selamat Datang

Produk Plastik Argamazu

Produk Plastik Argamazu

Selamat Datang di ARGAMAZU PLASTIK. Apapun Kebutuhan Plastik Anda Kami Solusinya

CV. ARGA MAZU

Jl. Tepo Km.10 RT.9 No. 31 A

BALIKPAPAN 76127

KALIMANTAN TIMUR

Telp. +62 5427212724 / 0542861288 Fax. +62 542862829

Web. http://www.argamazuplastik.com

Email : cv.argamazuind@yahoo.co.id

atau  : marketing@argamazuplastik.com